Dr. Ahmad Hasan Asy’ari Ulama’i, MA

19 Rajab 1442 / 3 Maret 2021



Hadits-hadits shahih terkait dengan shalat jumlahnya banyak. Oleh karena itu kita akan mengambil bahasan perthema-thema kecil.
Kali ini akan disajikan tentang dalil atau hadits Shalat Lima Waktu.

Perbincangan tentang shalat lima waktu ada yang masih menyangsikan apakah ada di dalam Al Qur’an ataukah di dalam Hadits Nabi ?
Secara tekstual di dalam Al Qur’an tidak kita temukan penjelasan langsung tentang kewajiban shalat lima waktu.

Memang ada beberapa ayat yang menyinggung soal waktu shalat. Tetapi kalau lima waktu nyaris tidak ditemukan secara tekstual. Apalagi secara langsung menyebut lima waktu. Oleh karena itu, informasi tentang wajibnya shalat lima waktu itu hanya dapat kita jumpai dalam Hadits-hadits Nabi.

Beberapa hadits yang menguraikan tentang lima waktu shalat tersebut antara lain hadits-hadits sebagai berikut.

Hadits pertama

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّهُ سَمِعَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ أَرَأَيْتُمْ لَوْ أَنَّ نَهَرًا بِبَابِ أَحَدِكُمْ يَغْتَسِلُ فِيهِ كُلَّ يَوْمٍ خَمْسًا مَا تَقُولُ ذَلِكَ يُبْقِي مِنْ دَرَنِهِ قَالُوا لَا يُبْقِي مِنْ دَرَنِهِ شَيْئًا قَالَ فَذَلِكَ مِثْلُ الصَّلَوَاتِ الْخَمْسِ يَمْحُو اللَّهُ بِهِ الْخَطَايَا

Dari Abu Hurairah, bahwa ia mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Bagaimana pendapat kalian seandainya ada sungai di depan pintu rumah salah seorang dari kalian, lalu dia mandi lima kali setiap hari? Apakah kalian menganggap masih akan ada kotoran yang tersisa padanya?” Para sahabat menjawab, “Tidak akan ada yang tersisa sedikitpun kotoran padanya.” Lalu beliau bersabda: “Seperti itu pula dengan shalat lima waktu, dengannya Allah akan menghapus semua kesalahan.” (HR Bukhori 497)

Kalimat shalat lima waktu itu disebutkan hadits ini secara tekstual dan termaktub dalam Shahih Bukhori.

Hadits kedua

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بَعَثَ مُعَاذًا رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ إِلَى الْيَمَنِ فَقَالَ ادْعُهُمْ إِلَى شَهَادَةِ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَنِّي رَسُولُ اللَّهِ فَإِنْ هُمْ أَطَاعُوا لِذَلِكَ فَأَعْلِمْهُمْ أَنَّ اللَّهَ قَدْ افْتَرَضَ عَلَيْهِمْ خَمْسَ صَلَوَاتٍ فِي كُلِّ يَوْمٍ وَلَيْلَةٍ فَإِنْ هُمْ أَطَاعُوا لِذَلِكَ فَأَعْلِمْهُمْ أَنَّ اللَّهَ افْتَرَضَ عَلَيْهِمْ صَدَقَةً فِي أَمْوَالِهِمْ تُؤْخَذُ مِنْ أَغْنِيَائِهِمْ وَتُرَدُّ عَلَى فُقَرَائِهِمْ

Dari Ibnu ‘Abbas radliallahu ‘anhuma bahwa ketika Nabi Shallallahu’alaihiwasallam mengutus Mu’adz radliallahu ‘anhu ke negeri Yaman, Beliau berkata,: “Ajaklah mereka kepada persaksian tidak ada ilah yang berhak disembah kecuali Allah dan bahwa aku adalah utusan Allah. Jika mereka telah mentaatinya, maka beritahukanlah bahwa Allah mewajibkan atas mereka shalat lima waktu sehari semalam. Dan jika mereka telah mena’atinya, maka beritahukanlah bahwa Allah telah mewajibkan atas mereka zakat dari harta mereka yang diambil dari orang-orang kaya mereka dan diberikan kepada orang-orang faqir mereka”. (HR Bukhori 1308)

Di dalam hadits inipun kalimat shalat lima waktu disebutkan sebagai kewajiban dalam sehari semalam.

Hadits ketiga

عَنْ طَلْحَةَ بْنِ عُبَيْدِ اللَّهِ أَنَّ أَعْرَابِيًّا جَاءَ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثَائِرَ الرَّأْسِ فَقَالَ يَا رَسُولَ اللَّهِ أَخْبِرْنِي مَاذَا فَرَضَ اللَّهُ عَلَيَّ مِنْ الصَّلَاةِ فَقَالَ الصَّلَوَاتِ الْخَمْسَ إِلَّا أَنْ تَطَّوَّعَ شَيْئًا فَقَالَ أَخْبِرْنِي مَا فَرَضَ اللَّهُ عَلَيَّ مِنْ الصِّيَامِ فَقَالَ شَهْرَ رَمَضَانَ إِلَّا أَنْ تَطَّوَّعَ شَيْئًا فَقَالَ أَخْبِرْنِي بِمَا فَرَضَ اللَّهُ عَلَيَّ مِنْ الزَّكَاةِ فَقَالَ فَأَخْبَرَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ شَرَائِعَ الْإِسْلَامِ قَالَ وَالَّذِي أَكْرَمَكَ لَا أَتَطَوَّعُ شَيْئًا وَلَا أَنْقُصُ مِمَّا فَرَضَ اللَّهُ عَلَيَّ شَيْئًا فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَفْلَحَ إِنْ صَدَقَ أَوْ دَخَلَ الْجَنَّةَ إِنْ صَدَقَ

Dari Tholhah bin ‘Ubaidullah; Ada seorang ‘Arab Baduy datang kepada Rasululloh shallallahu ‘alaihi wasallam dalam keadaan kepalanya penuh debu lalu berkata; “Wahai Rasulullah, kabarkan kepadaku apa yang telah Allah wajibkan buatku tentang shalat?”. Maka Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Shalat lima kali kecuali bila kamu mau menambah dengan yang tathowwu’ (sunnat) “. Orang itu bertanya lagi: “Lalu kabarkan kepadaku apa yang telah Allah wajibkan buatku tentang shaum (puasa)?”. Maka Beliau shallallahu ‘alaihi wasallam menjawab: “Shaum di bulan Ramadhan kecuali bila kamu mau menambah dengan yang tathowwu’ (sunnat) “.”Dan shiyam (puasa) Ramadhan”. Orang itu bertanya lagi: “Lalu kabarkan kepadaku apa yang telah Allah wajibkan buatku tentang zakat?”. Berkata, Tholhah bin ‘Ubaidullah radliallahu ‘anhu: Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menjelaskan kepada orang itu tentang syari’at-syari’at Islam. Kemudian orang itu berkata: “Demi Dzat yang telah memuliakan anda, Aku tidak akan mengerjakan yang sunnah sekalipun, namun aku pun tidak akan mengurangi satupun dari apa yang telah Allah wajibkan buatku”. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam berkata: “Dia akan beruntung jika jujur menepatinya atau dia akan masuk surga jika jujur menepatinya “. (HR Bukhori 1758)

Jadi Rasulullah sudah menjamin kalau kita memenuhi wajibnya saja, Surga balasannya.

Hadits ke empat

Dengan versi yang sedikit berbeda tetapi sebenarnya hadits ini hampir sama dengan hadits sebelum ini.

طَلْحَةَ بْنَ عُبَيْدِ اللَّهِ يَقُولُ
جَاءَ رَجُلٌ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَإِذَا هُوَ يَسْأَلُهُ عَنْ الْإِسْلَامِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ خَمْسُ صَلَوَاتٍ فِي الْيَوْمِ وَاللَّيْلَةِ فَقَالَ هَلْ عَلَيَّ غَيْرُهَا قَالَ لَا إِلَّا أَنْ تَطَّوَّعَ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَصِيَامُ شَهْرِ رَمَضَانَ قَالَ هَلْ عَلَيَّ غَيْرُهُ قَالَ لَا إِلَّا أَنْ تَطَّوَّعَ قَالَ وَذَكَرَ لَهُ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الزَّكَاةَ قَالَ هَلْ عَلَيَّ غَيْرُهَا قَالَ لَا إِلَّا أَنْ تَطَّوَّعَ فَأَدْبَرَ الرَّجُلُ وَهُوَ يَقُولُ وَاللَّهِ لَا أَزِيدُ عَلَى هَذَا وَلَا أَنْقُصُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَفْلَحَ إِنْ صَدَقَ


Thalhah bin ‘Ubaidullah berkata; Ada seorang laki-laki datang menemui Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam lalu dia bertanya tentang Islam, maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Lima kali shalat dalam sehari semalam”. Lalu orang itu berkata: “Apakah untukku ada lagi selain itu?” Beliau bersabda: “Tidak ada, kecuali jika kamu mau mengerjakan yang tathowwu’- (sunnat).” ‘Ubaidullah berkata: “Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam menyebutkan kepada orang itu tentang zakat, lalu orang itu bertanya lagi: “Apakah untukku ada lagi selain itu?” Beliau bersabda: “Tidak ada, kecuali jika kamu mau mengerjakan yang tathowwu’ (sunnat) “. Kemudian orang itu pergi sambil berkata: “Demi Allah aku tidak akan menambah atau mengurangi dari ini semua”. Maka Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Dia akan beruntung bila jujur”. (HR Bukhori 2481)

Hadits ke lima

أَنَّ عُمَرَ بْنَ عَبْدِ الْعَزِيزِ أَخَّرَ الْعَصْرَ شَيْئًا فَقَالَ لَهُ عُرْوَةُ أَمَا إِنَّ جِبْرِيلَ قَدْ نَزَلَ فَصَلَّى أَمَامَ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَالَ عُمَرُ اعْلَمْ مَا تَقُولُ يَا عُرْوَةُ قَالَ سَمِعْتُ بَشِيرَ بْنَ أَبِي مَسْعُودٍ يَقُولُ سَمِعْتُ أَبَا مَسْعُودٍ يَقُولُ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ نَزَلَ جِبْرِيلُ فَأَمَّنِي فَصَلَّيْتُ مَعَهُ ثُمَّ صَلَّيْتُ مَعَهُ ثُمَّ صَلَّيْتُ مَعَهُ ثُمَّ صَلَّيْتُ مَعَهُ ثُمَّ صَلَّيْتُ مَعَهُ يَحْسُبُ بِأَصَابِعِهِ خَمْسَ صَلَوَاتٍ

Bahwa ‘Umar bin ‘Abdul ‘Aziz suatu hari terlambat shalat ‘Ashar lalu ‘Urwah berkata kepadanya; “Sesungguhnya Jibril Alaihissalam pernah turun (ke bumi) lalu shalat di hadapan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam”. Maka ‘Umar berkata; “Buktikan apa yang kamu ucapkan wahai ‘Urwah!”. ‘Urwah berkata, aku mendengar Bisyir bin Abu Mas’ud berkata, aku mendengar Abu Mas’ud berkata, aku mendengar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda: “Jibril ‘alaihissalam pernah turun lalu mengimami aku shalat maka aku shalat bersamanya kemudian aku shalat bersamanya kemudian aku shalat bersamanya kemudian aku shalat bersamanya kemudian aku shalat bersamanya”. Beliau menghitung dengan jari, Beliau menunjukkan lima kali (waktu) shalat. (HR Bukhori 2982)

Jibril mengimami Nabi, Nabi makmum dibelakang Jibril dalam sehari lima kali. Hadits ini mendukung waktu- waktu shalat dimana Jibril sendirilah yang mengajari kapan waktu shalat Dhuhur, Ashar, Maghrib, Isya’ dan Subuh. Hari pertama sebagai batas awal shalat dan hari kedua menjadi batas akhir dari waktu shalat.

Hadits ke enam

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ الصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ وَالْجُمْعَةُ إِلَى الْجُمْعَةِ كَفَّارَاتٌ لِمَا بَيْنَهُنَّ

Dari Abu Hurairah dari Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, beliau bersabda: “Shalat lima waktu dan shalat Jum’at ke Jum’at berikutnya adalah penghapus untuk dosa antara keduanya.” (HR Muslim 343)

Artinya kalau dari jum’at ke jum’at berikutnya bisa menghapuskan dosa-dosa diantara jum’at ini dengan jum’at yang lalu. Demikian juga shalat lima waktu. Bila kita melakukan shalat Dhuhur maka itu menghapus kesalahan antara waktu Subuh sampai Dhuhur. Begitu pula shalat Ashar menjadi penghapus kesalahan antara waktu Dhuhur sampai Ashar.

Artinya, sekiranya umat Islam menjalankan shalat lima waktu dengan baik maka sebenarnya dia bersih sebagaimana bayi yang baru dilahirkan oleh ibunya. Sama dengan dalil-dalil tentang Puasa Ramadhan. Sekiranya umat Islam menjalankan Puasa Ramadhan dengan baik maka dosa-dosanya keluar dari dirinya sehingga dia seperti terlahir kembali.

Hadits ke tujuh

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ فُرِضَتْ عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لَيْلَةَ أُسْرِيَ بِهِ الصَّلَوَاتُ خَمْسِينَ ثُمَّ نُقِصَتْ حَتَّى جُعِلَتْ خَمْسًا ثُمَّ نُودِيَ يَا مُحَمَّدُ إِنَّهُ لَا يُبَدَّلُ الْقَوْلُ لَدَيَّ وَإِنَّ لَكَ بِهَذِهِ الْخَمْسِ خَمْسِينَ قَالَ وَفِي الْبَاب عَنْ عُبَادَةَ بْنِ الصَّامِتِ وَطَلْحَةَ بْنِ عُبَيْدِ اللَّهِ وَأَبِي ذَرٍّ وَأَبِي قَتَادَةَ وَمَالِكِ بْنِ صَعْصَعَةَ وَأَبِي سَعِيدٍ الْخُدْرِيِّ قَالَ أَبُو عِيسَى حَدِيثُ أَنَسٍ حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ غَرِيبٌ


Dari Anas bin Malik ia berkata; “Di malam isra` Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam diberi kewajiban untuk melaksanakan shalat sebanyak lima puluh kali. Kemudian bilangan tersebut dikurangi hingga menjadi lima kali, beliau lalu diseru, “Wahai Muhammad, sesungguhnya ketentuan yang ada di sisi-Ku tidak bisa dirubah, maka engkau akan mendapatkan pahala lima puluh (waktu shalat) dengan lima (waktu shalat) ini.” Ia berkata; “Dalam bab ini ada juga hadits dari Ubadah bin Ash Shamit, Thalhah bin Ubaidullah, Abu Dzar, Abu Qatadah, Malik bin Sha’sha’ah dan Abu Sa’id Al Khudri.” Abu Isa berkata; “Hadits Anas adalah hadits hasan shahih gharib.” (HR Tirmidzi 197)

Inilah hebatnya ibadah yang dilakukan oleh Nabi Muhammad dan umatnya, setara dengan 10 kali lipat. Sekalipun shalatnya 5 kali tetapi nilainya sama dengan 50 kali.

Tidak bisa kita bayangkan sekiranya kita diwajibkan 50 waktu, sementara kita hidup hanya 24 jam sehari. Artinya setiap setengah jam kurang harus shalat. Antara Maghrib dan Isya’ yang jarak 1 jam saja kadang-kadang agak berat, apalagi belum setengah jam sudah harus shalat lagi. Mungkin tidak sempat bekerja, tidak sempat melaksanakan aktivitas lain. Karena baru saja selesai shalat sudah ada adzan lagi. Akan tetapi Allah Maha Penyayang. Nabi Muhammad dan umatnya diberi yang spesial nilai ibadahnya.

Hadits ke delapan

سَمِعْتُ أَبَا أُمَامَةَ يَقُولُ سَمِعْتَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَخْطُبُ فِي حَجَّةِ الْوَدَاعِ فَقَالَ اتَّقُوا اللَّهَ رَبَّكُمْ وَصَلُّوا خَمْسَكُمْ وَصُومُوا شَهْرَكُمْ وَأَدُّوا زَكَاةَ أَمْوَالِكُمْ وَأَطِيعُوا ذَا أَمْرِكُمْ تَدْخُلُوا جَنَّةَ رَبِّكُمْ قَالَ فَقُلْتُ لِأَبِي أُمَامَةَ مُنْذُ كَمْ سَمِعْتَ مِنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ هَذَا الْحَدِيثِ قَالَ سَمِعْتُهُ وَأَنَا ابْنُ ثَلَاثِينَ سَنَةً قَالَ أَبُو عِيسَى هَذَا حَدِيثٌ حَسَنٌ صَحِيحٌ

Saya mendengar Abu Umamah berkata, saya telah mendengar khutbah Rasulullah Shallallaahu ‘alaihi wasallam ketika haji wada’, beliau bersabda: “Bertakwalah kepada Allah Rabb kalian, kerjakanlah shalat lima waktu, berpuasalah di bulan Ramadlan, tunaikanlah zakat mal kalian, dan taatilah pemimpin kalian, niscaya kalian masuk surga Rabb kalian.” Dia (Sulaim bin ‘Amir) berkata, saya bertanya kepada Abu ‘Umamah, sejak kapan kamu mendengarnya dari Rasulullah? Dia menjawab, saya mendengarnya ketika berumur tiga puluh tahun. Abu ‘Isa berkata, ini adalah hadits hasan shahih. (HR Tirmidzi 559)

Abu Umamah menyimak hadits ini dari Rasulullah SAW sudah cukup dewasa karena sudah berumur 30 tahun.

Hadits ke sembilan

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ قَالَ كَانَتْ الصَّلَاةُ خَمْسِينَ وَالْغُسْلُ مِنْ الْجَنَابَةِ سَبْعَ مِرَارٍ وَغَسْلُ الْبَوْلِ مِنْ الثَّوْبِ سَبْعَ مِرَارٍ فَلَمْ يَزَلْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَسْأَلُ حَتَّى جُعِلَتْ الصَّلَاةُ خَمْسًا وَالْغُسْلُ مِنْ الْجَنَابَةِ مَرَّةً وَغَسْلُ الْبَوْلِ مِنْ الثَّوْبِ مَرَّةً

Dari Abdullah bin Umar dia berkata; Pada awalnya perintah shalat adalah lima puluh kali, mandi junub tujuh kali, membasuh pakaian yang terkena kencing tujuh kali. Kemudian Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam terus menerus memohon keringanan hingga akhirnya shalat hanya menjadi lima kali (dalam sehari), mandi junub satu kali, dan membasuh pakaian yang terkena kencing satu kali. (HR Abu Dawud 215)

Tidak bisa kita bayangkan kalau kewajiban kita harus mandi junub 7 kali, bisa sakit masuk angin. Demikian juga mencuci pakaian 7 kali. Terlebih di jaman Nabi waktu itu untuk mendapatkan air sangat susah.

Hadits ke sepuluh

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ فَضَالَةَ عَنْ أَبِيهِ قَالَ عَلَّمَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَكَانَ فِيمَا عَلَّمَنِي وَحَافِظْ عَلَى الصَّلَوَاتِ الْخَمْسِ قَالَ قُلْتُ إِنَّ هَذِهِ سَاعَاتٌ لِي فِيهَا أَشْغَالٌ فَمُرْنِي بِأَمْرٍ جَامِعٍ إِذَا أَنَا فَعَلْتُهُ أَجْزَأَ عَنِّي فَقَالَ حَافِظْ عَلَى الْعَصْرَيْنِ وَمَا كَانَتْ مِنْ لُغَتِنَا فَقُلْتُ وَمَا الْعَصْرَانِ فَقَالَ صَلَاةُ قَبْلَ طُلُوعِ الشَّمْسِ وَصَلَاةُ قَبْلَ غُرُوبِهَا


Dari Abdullah bin Fadhalah dari Ayahnya dia berkata; Rasulullah Shallallahu alaihi wasallam telah mengajariku, dan di antara yang beliau ajarkan kepadaku adalah: “Dan peliharalah shalat lima waktu.” Dia berkata; Saya berkata; Sesungguhnya ini adalah saat-saat saya memiliki banyak kesibukan, maka dari itu perintahkanlah saya dengan suatu perkara yang mencakup, apabila saya melaksanakannya maka sudah mencukupiku. Maka beliau bersabda: “Peliharalah dua shalat Ashar.” Dan itu bukanlah termasuk bahasa kami (sehingga kami tidak paham), maka saya bertanya; Apa itu dua shalat Ashar? Beliau menjawab: “Shalat sebelum terbitnya matahari dan sebelum terbenamnya.” (HR Abu Dawud 364)

Kata Rasulullah agar memelihara dua waktu ashar, yaitu shalat sebelum terbit matahari dan shalat sebelum terbenam matahari.

Hadits ke sebelas

أَنَّ عُمَرَ بْنَ عَبْدِ الْعَزِيزِ أَخَّرَ الصَّلَاةَ يَوْمًا فَدَخَلَ عَلَيْهِ عُرْوَةُ بْنُ الزُّبَيْرِ فَأَخْبَرَهُ أَنَّ الْمُغِيرَةَ بْنَ شُعْبَةَ أَخَّرَ الصَّلَاةَ يَوْمًا وَهُوَ بِالْكُوفَةِ فَدَخَلَ عَلَيْهِ أَبُو مَسْعُودٍ الْأَنْصَارِيُّ فَقَالَ مَا هَذَا يَا مُغِيرَةُ أَلَيْسَ قَدْ عَلِمْتَ أَنَّ جِبْرِيلَ نَزَلَ فَصَلَّى فَصَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ صَلَّى فَصَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ صَلَّى فَصَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ صَلَّى فَصَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ صَلَّى فَصَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ قَالَ بِهَذَا أُمِرْتُ فَقَالَ عُمَرُ بْنُ عَبْدِ الْعَزِيزِ اعْلَمْ مَا تُحَدِّثُ بِهِ يَا عُرْوَةُ أَوَ إِنَّ جِبْرِيلَ هُوَ الَّذِي أَقَامَ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقْتَ الصَّلَاةِ قَالَ عُرْوَةُ كَذَلِكَ كَانَ بَشِيرُ بْنُ أَبِي مَسْعُودٍ الْأَنْصَارِيُّ يُحَدِّثُ عَنْ أَبِيهِ قَالَ عُرْوَةُ وَلَقَدْ حَدَّثَتْنِي عَائِشَةُ زَوْجُ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يُصَلِّي الْعَصْرَ وَالشَّمْسُ فِي حُجْرَتِهَا قَبْلَ أَنْ تَظْهَرَ


Suatu hari Umar bin Abdul Aziz pernah mengakhirkan shalat, maka Urwah bin Az Zubair menemuinya dan memberitahukan kepadanya, bahwa suatu hari Mughirah bin Syu’bah mengakhirkan shalat ketika berada di Kufah, sehingga Ibnu Mas’ud menemuinya dan menegurnya; “Apa maksudmu, hai Mughirah? bukankah kamu tahu, Jibril telah turun kemudian shalat dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ikut shalat, kemudian dia shalat dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ikut shalat, kemudian dia shalat dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ikut shalat juga, kemudian dia shalat dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ikut shalat. Lalu Jibril berkata; “Seperti ini aku diperintahkan, ” maka Umar bin Abdul Aziz bertanya, “perhatikanlah apa yang kamu riwayatkan hai Urwah! Apakah Jibril yang mengajarkan waktu shalat untuk Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam?” [Urwah] menjawab; ” [Basyir bin Mas’ud al Anshari] menceritakan dari [Bapaknya] seperti itu juga” kemudian [Urwah] menegaskan; dan telah menceritakan kepadaku [Aisyah], istri Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat ashar ketika matahari masih di tempatnya belum tampak. (Hadits Malik no 1)

Rasulullah SAW pernah melakukan shalat ashar sementara sinar matahari belum tampak jelas. Artinya matahari belum condong dan masih di atas sehingga tidak masuk lewat jendela.
Ini menceritakan cara menentukan waktu-waktu shalat adalah dengan memperhatikan tanda-tanda alam. Mataharinya dilihat bagaimana posisi cahayanya.

Sangat berbeda dengan saat ini dimana masyarakat sudah terbantu oleh jam. Bahkan jam sekarang sudah jam digital yang otomatik dapat mendeteksi posisi matahari, posisi bulan ada dimana, posisi kita ada dimana. Sehingga waktu-waktu shalat sudah bisa dimunculkan oleh aplikasi tertentu.

Itulah beberapa hadits yang membicarakan soal wajibnya shalat lima waktu. Belum membahas shalat-shalat itu sendiri secara keseluruhan.

Seringkali juga kita menganggap bahwa shalat lima waktu ini adalah shalat pertama kali yang diperintahkan kepada Nabi. Sebenarnya ada shalat yang sudah dilaksanakan oleh Nabi SAW sebelum perintah shalat lima waktu.

Kalau kita membaca ayat-ayat Al Qur’an yang turun diantara ayat yang awal turun adalah Surat Al Muzzammil. Ternyata perintah shalat saat itu sudah ada.

Allah SWT berfirman:

يٰۤاَ يُّهَا الْمُزَّمِّلُ ۙ (1) قُمِ الَّيْلَ اِلَّا قَلِيْلًا ۙ (2)

“Wahai orang yang berselimut (Muhammad)! Bangunlah (untuk sholat) pada malam hari, kecuali sebagian kecil,” (QS. Al-Muzzammil 73: Ayat 1-2)

Kalau anak-anak ditanya tentang perintah shalat pertama kali kepada Nabi menjawab pada saat Isra’ Miradj itu keliru, karena jauh sebelum itu sudah ada perintah shalat.
Peristiwa isra’ Miradj adalah perintah shalat lima waktu. Ini yang harus kita maklumi supaya tidak terjadi kesalahan lebih lanjut.

Ada banyak dalil terkait dengan shalat lima waktu, tapi dalam kesempatan ini disampaikan beberapa dalil yang mewakili tentang kewajiban shalat lima waktu. Jadi di dalam ayat Al Qur’an tidak ditemukan secara tekstual sekalipun ada beberapa ulama yang memberikan tafsir terhadap beberapa wahyu yang disebutkan dalam Al Qur’an.

Misalnya :

Allah SWT berfirman:

فَاِ ذَا قَضَيْتُمُ الصَّلٰوةَ فَا ذْكُرُوا اللّٰهَ قِيَا مًا وَّقُعُوْدًا وَّعَلٰى جُنُوْبِكُمْ ۚ فَاِ ذَا اطْمَأْنَنْتُمْ فَاَ قِيْمُوا الصَّلٰوةَ ۚ اِنَّ الصَّلٰوةَ كَا نَتْ عَلَى الْمُؤْمِنِيْنَ كِتٰبًا مَّوْقُوْتًا

“Selanjutnya, apabila kamu telah menyelesaikan sholat(mu), ingatlah Allah ketika kamu berdiri, pada waktu duduk, dan ketika berbaring. Kemudian, apabila kamu telah merasa aman, maka laksanakanlah sholat itu (sebagaimana biasa). Sungguh, sholat itu adalah kewajiban yang ditentukan waktunya atas orang-orang yang beriman.” (QS. An-Nisa’ 4: Ayat 103)

Dalam ayat ini tidak dijelaskan kapan waktunya. Lalu dihubungkan dengan ayat lain

Allah SWT berfirman:

اَقِمِ الصَّلٰوةَ لِدُلُوْكِ الشَّمْسِ اِلٰى غَسَقِ الَّيْلِ وَقُرْاٰ نَ الْـفَجْرِ ۗ اِنَّ قُرْاٰ نَ الْـفَجْرِ كَا نَ مَشْهُوْدًا

“Laksanakanlah sholat sejak matahari tergelincir sampai gelapnya malam dan (laksanakan pula sholat) subuh. Sungguh, sholat subuh itu disaksikan (oleh malaikat).” (QS. Al-Isra’ 17: Ayat 78)

Ayat inipun juga tidak menyebut lima waktu. Bahkan sangat umum. Ayat ini masih merupakan simbul dari suatu waktu, antara matahari tergelincir sampai malam gelap dan yang kedua waktu fajar. Bila hanya memakai ayat ini, hanya ada dua waktu.

Akan tetapi kalau kita membaca Terjemah Al Qur’an kita akan mendapati terjemahan terhadap beberapa ayat itu sudah dimaknai shalat lima waktu, contohnya :

Allah SWT berfirman:

حَا فِظُوْا عَلَى الصَّلَوٰتِ وَا لصَّلٰوةِ الْوُسْطٰى وَقُوْمُوْا لِلّٰهِ قٰنِتِيْنَ

“Peliharalah semua sholat dan sholat wusta. Dan laksanakanlah (sholat lima waktu) karena Allah dengan khusyuk.”
(QS. Al-Baqarah 2: Ayat 238)

Munculnya sholat lima waktu diterjemahan bukan di teks Al Qur’an. Maka penting bagi kita untuk memahami ini. Bahwa mereka yang seolah-olah tidak mau bersentuhan dengan hadits sebenarnya akan kesulitan dalam memahami Al Qur’an. Karena sebenarnya terjemahan Al Qur’an itu diterjemahkan oleh orang-orang yang belajar hadits.

Untuk menafsirkan Al Qur’an, selain memakai ayat-ayat yang lain juga memakai Hadits Nabi. Dari sana baru kita ketahui bagaimana shalat yang diwajibkan Nabi dan bagaimana melakukannya.

Semoga bermanfaat
Barokallohu fikum

#SAK








LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here